24 April 2018

Perlu Nggak Sih, PR Sekolah Bagi Anak?


Hasil gambar untuk gambar anak mengerjakan PR
medan.tribunnews



Obrolan ringan ketika saya baru saja sepulang sekolah. Saya masih mengenakan seragam lengkap. Melihat ibu-ibu yang nampaknya sedang sibuk sekali, saya pun menghampiri.


“Wah, sibuk ya, Ma Neng?”

“Ini Ummi, ngerjain PR nya si Neng. Mana banyak lagi PR nya, pelajarannya juga susah banget. Ini baru kelas IV SD, gimana nanti kalau sudah kelas VI?” keluh Mama Neng.

“Mana anaknya ngeluh lagi, kapan waktu main kalau PR nya banyak begini!” tambah Mama yang lain.

Saya hanya tersenyum, sambil dalam hati berucap, jadi emaknya yang repot dengan PR anak. Pas saya melihat PR nya, luar biasa. PR untuk anak kelas IV SD sebanyak 30 soal. Wow! Saya sebagai guru saja tidak pernah memberikan PR lebih dari lima soal. Kebayang ngoreksinya bakal puyeng ditambah jika satu kelas siswa saya berjumlah lebih dari 40 siswa.

Lalu, menurut teman semua ketika anak mendapatkan PR dari sekolah, apa sih reaksi pertama kali? Apakah akan ikut turun tangan membantu PR tersebut hingga selesai seperti ilustrasi yang saya hadapi hampir setiap siang hari? Atau justru menggerutu karena PR anak zaman now memberatkan teman sekalian lalu menyalahkan anak yang dianggap tidak mendengarkan ketika guru sedang menjelaskan?

Bagi sebagian orangtua, PR buat anak sekolah sekarang ini sungguh berat. Bukan saja materi pelajaran yang anak pelajari sangat berbeda dengan yang orangtua pelajari ketika masih sekolah dulu, tetapi juga banyaknya jumlah PR yang harus diselesaikan oleh anak. Memang sih, PR itu hanya menyilang salah satu jawaban yang benar. Namun, kalau sampai 30 soal, rasanya kok yo kelewatan ya. Hal ini lah yang terkadang membuat orangtua menjadi kewalahan dan justru menggerutu jika anaknya mendapatkan PR dari sekolah. Ditambah jika orangtua merupakan orang yang sibuk bekerja dan anak yang mendapatkan PR sendiri malas mengerjakannya. Bisa-bisa waktu yang digunakan untuk menyelesaikan PR menjadi bertambah lama. Seharusnya satu jam bisa selesai, ini malah menghabiskan waktu tiga jam.

Bahkan ada sekolah TK atau PAUD yang memberikan PR. Guru mereka beralasan, orangtua yang menghendaki pemberian PR di usia pra sekolah. Padahal di usia ini adalah waktu untuk bersosialisai dengan teman sebaya dan bermain. Jika pemberian PR calistung di berikan, tentunya akan mengurangi waktu bermain bagi mereka.

Walaupun PR memiliki dampak negatif bagi anak, seperti ilustrasi yang saya gambarkan di atas, masih banyak loh orangtua yang menghendaki sekolah memberikan PR. Orangtua beranggapan bahwa dengan pemberian PR anak akan mau membuka buku pelajaran kemudian belajar. Minimal pasti akan membaca bukunya karena mengerjakan soal yang diberikan oleh guru.  Dengan adanya PR, juga membuat anak belajar bertanggungjawab dengan tugas yang telah dibebankan. PR juga menjadi sarana bagi anak dan orangtua menjadi lebih dekat dan akrab, karena orangtua akan terlibat dan menemani anaknya mengerjakan tugas.

Jadi, boleh atau tidak memberikan PR?

Pemberian PR sebaiknya dengan porsi yang ideal. Jumlah soal tidak terlalu banyak sehingga tidak mengurangi waktu bermain anak. Pemberian PR juga tidak selalu identik dengan mengerjakan soal latihan. PR bisa diberikan dalam bentuk pengamatan atau percobaan, melakukan kegiatan bersosialisasi seperti menjenguk temannya yang sedang sakit, berkunjung untuk wawancara dengan seseorang, mengikuti kegiatan kerja bakti di lingkungannya, dan masih banyak lagi PR dalam bentuk lain. Sehingga saat mendapatkan tugas rumah yang berbeda dari biasanya, diharapkan anak akan merasa enjoy menikmati tugas sekolahnya.

14 komentar:

fajar herlambang mengatakan...

sangat perlu, dan baru sadar setelah menyelesaikan semua pendidikan dari sd.
dulu kesel diberi banyak pr, eh nggak tahu banyak manfaat na mbak

lisa lestari mengatakan...

Betul sekali, anak kalau tidak ada PR kadang kadang nggak mau belajar.

Jeanette mengatakan...

Setuju, PR itu tetap perlu ada. Agar anak juga tetap belajar dan mengulang pelajaran yang sudah mereka dapat selama di sekolah. Tapi yang sangat di sayangkan, porsi yang kebanyakan yang membuat anak merasa lelah. Mungkin Porsinya harus sesuai dengan umur dan kelasnya juga kali ya mba.

Terima kasih untuk sharingnya ya mba ;)

Dian Restu Agustina mengatakan...

Saya setuju dengan adanya PR, Mbak. Karena kalau enggak ada anak saya sering jadiin alasan untuk enggak belajar. Jadi mesti ideal jumlahnya seperti yang disampaikan Mbak Lisa..Kalau kebanyakan juga bakal mabok anaknya dan emaknya kwkwkw

Septarini mengatakan...

Saya setuju dengan pemberian PR mbak, tapi ya yang tidak memberatkan. Yang dijadikan acuan itu murid, bukan guru, atau orang tua. Karena tidak semua murid mempunyai kemampuan akademis yang mumpuni.

lisa lestari mengatakan...

Betul sekali mbak. Harus sesuai porsinya

lisa lestari mengatakan...

Betul betul.. Hahahha..

lisa lestari mengatakan...

Betul sekali, saya setuju dengan ini mbak. Yang menjadi acuan adalah murid

Dwi Arum mengatakan...

Betul mba, PR gak melulu soal latihan ya, yang penting porsinya pas. Hehee...

Nurul Fitri Fatkhani mengatakan...

Sebenarnya anak boleh aja diberikan PR, asal dengan porsi yang seimbang. Jangan sampai sudah belajar seharian di sekolah, di rumah harus belajar lagi

lisa lestari mengatakan...

Setuju banget teh

lisa lestari mengatakan...

Betul mbak

Eni Rahayu mengatakan...

Saya mah gak pernah kasih PR sama murid saya. Haha.. Secara saya gak suka dpaat PR. Yg penting mereka paham pelajaran. Hihi

Bety Kristianto mengatakan...

Menurut saya sih memang perlu PR untuk siswa, minimal bisa sebagai materi untuk belajar di rumah. Tapi ya itu tadi, harus disesuaikan porsinya. Terus terang, dulu pas anak pertama sekolah di salah satu sekolah swasta terkenal di Bandung, PR nya seabreg. Jadinya saya yg kadang rempong ikut ngerjain. Minimal bantuin mikir. Kasian soalnya udah pulang sore, masih harus ngerjain PR. Untungnya abis itu saya pindahin sekolahnya jd lebih manusiawi hehe

Posting Komentar

 
Copyright © Dunia Lisa
Blogger Theme by BloggerThemes Sponsored by Busy Buzz Blogging