26 Desember 2017

Mengenang Awug, Kue Masa Kecil


Ketika mendapatkan tugas untuk menghadiri sebuah acara di gedung PGRI di Bogor, sepulang dari acara saya melihat gerobak penjual kue ini di pinggir jalan. Sayangnya cuaca sedang tidak mendukung. Hujan sebentar lagi akan turun, jadinya saya memutuskan untuk secepatnya pulang. Saya melewatkan kesempatan emas untul bernostalgia dengan kue masa kecil ini. 


Alhamdulillah kesempatan kedua untuk bisa menikmati kue awug datang. Bukan undangan ke Bogor lagi, tapi kue ini saya temui secara tidak sengaja saat membawa anak-anak berkeliling santai sore hari di sebuah perumahan yang dulu menjadi kawasan saya memberikan les private. Istilahnya waktu itu saya hanya ingin bernostalgia berkunjung ke rumah murid private, tapi malah nyangkut di pedagang kaki lima yang di gerobaknya menjual kue awug. Mampirlah saya mendekati pedagang awug. 

"Awugnya berapaan, Mang?" tanya saya. 
"Satu kukusan Rp20.000,00," jawab si Mamang penjual. 

Wah, mahal juga ya, segede tumpeng kecil harganya segitu. 

"Kalau plastik mika berapa, Mang?" lanjut saya bertanya. "Rp8.000,00 saja, Bu," kata Mamang. 

Walah, saya masih berpikir mahal juga. Lalu membandingkan dengan harga awug masa kecil. Jauuuhhh.. Hahahaha.. 
Akhirnya saya memutuskan untuk membeli porsi kecil sekadar memuaskan rasa rindu dengan jajanan masa kecil. 

Mengenal Awug, yuk! 
Awalnya saya mengira awug ini adalah makanan asal Jawa, karena sejak kecil saya menikmati awug dengan membelinya di pasar tradisional. Ternyata setelah browsing, awug berasal dari tanah Sunda. 

Awug berasal dari daerah pedalaman yang dibuat saat panen usai. Semacam perayaan untuk merayakan hasil panen. Konon awug memiliki beberapa nama sesuai dengan daerah masing-masing. Di Bandung, orang menyebutnya Awug. Orang Bogor dan Sukabumi menyebutnya dengan Dodongkal. Sedangkan orang Jakarta dan Bekasi menamakan Dongkal.

Apa pun sebutannya, makanan tradisional ini lebih ngetrend dengan nama Awug. Terbuat dari tepung beras yang dicampur dengan kelapa muda, diberi aroma pandan dan gula merah, lalu dikukus dalam aseupan/kukusan kuncup menyerupai tumpeng. 

Awug mirip juga dengan kue Putu, sama-sama dibuat dengan bahan yang sama. Hanya saja berbeda pengukusannya. Kue putu diberi warna hijau dan dikukus menggunakan cetakan dari bambu atau pipa. Sedangkan kue awug tetap berwarna putih dengan tekstur belang-belang yang dihasilkan dari kombinasi lapisan berulang tepung beras dan gula merah. 

Makanan tradisional ini sangat nikmat jika disantap ketika masih hangat. Ditambah taburan kelapa akan menambah gurihnya kue ini. Bentuknya yang sederhana, tapi rasanya sangat gurih saat nerada di dalam mulut. Kue Awug bisa disantap sore hari atau malam hari sebagai makanan ringan. Bahkan juga bisa sebagai makanan pengganti karbohidrat. Tengok saja kandungan gizinya dalam tiap potong, menurut www.sarihusada.co.id.

Energi  87,9 kkal
Karbohidrat 18,39 g
Kalsium 2,8 mg
Fosfor 2,1 mg
Protein 1,4 mg
Lemak 0,9 g
Besi 0,6 mg
Vitamin A 0,1 RE
Vitamin B1 0,1 mg
Vitamin C 0,2 mg

Lumayan lengkap ya, kandungan gizinya. Rasanya cukup untuk dikatakan sebagai makanan berat. Sayangnya, kue awug sudah mulai jarang ditemukan. Di pasar tradisional pun saya sudah tidak pernah menemukannya. Kecuali pasar tradisional di Jawa. Buktinya selama tinggal di Citeureup, baru kemarin saya menjumpai pembuat kue awug. 

Apakah Anda ingin membuatnya sendiri di rumah? Silakan berburu resepnya ya, karena saya tidak mengulasnya kali ini. Saya mau melanjutkan menikmati kue awug ini lagi. 

34 komentar:

denik mengatakan...

Aku suka banget Mba. Di sini nyebutnya dongkal... Hehehe

Dian Restu Agustina mengatakan...

Dekat rumahku ada Mbak.. Namanya dongkal, dijual per mika, 10 ribu.. Dan serumah suka, sekalian nostalgia kue masa kecil saya 😊

Fatimah Alfi mengatakan...

Aku suka awug bun, tapi sayang sekarang susah nemunya..

Mutia Faridah mengatakan...

Kalo gak salah di kampung saya Jombang, itu namanya puro. Yah adonannya emang mirip putu. Hmm.. jadi pingin saya hehehe

Leyla mengatakan...

Sudah sering makan ini, memang enak dan gurih.

Helenamantra mengatakan...

aku tuh penasaran ingin mencoba makan awug. Bentuknya kan lucu gini ya seperti kerucut. Tapi belum nemu juga nih yang dekat rumah.

Anggarani Ahliah Citra mengatakan...

Mba ini aku suka, cuma ga tau namanya. Kalau minggu pagi suka ada di pasar deket rumah. Hihihiii... jadi tau nama kue ini skr

azkail mengatakan...

semenjak pindah ke daerah bogor utara, saya baru tau jajanan ini, deket rumah setiap sore, ada yang jualan ini, tapi belum pernah tau rasanya. dongkal, kalau lihat kepulan asapnya, kok sepertinya haneut...hehehe. perlu dicoba

Anisa Deasty Malela mengatakan...

Di pasar Pondok Gede ada nih, awug cemilan yang membawa kenangan :)
Saya juga suka sekali dengan makanan yang satu ini.

Baiq Rosmala mengatakan...

Kalau di daerah saya namanya abuk mba. Enak, tapi sekarang sudah jarang

si dini di sini mengatakan...

Duh ini makanan favorit keluarga di rumah, sayangnya saya nggak doyan padahal orang Sunda. Hahaha.

-sejenakberceloteh.com

PWWidayati mengatakan...

Beuh ngiler jadinya enak banget kayaknya nih....

lisa lestari mengatakan...

Aku kalau ke Jawa, nyarinya ini. Hihi

lisa lestari mengatakan...

Bener mbak dian, pas beli juga kucing di rumah ikutan nyobain

lisa lestari mengatakan...

Bemar mbak, itu dapatnya juga jauh dari rumah

lisa lestari mengatakan...

Betul mbak, di Nganjuk namanya juga puro

lisa lestari mengatakan...

Betul, gurih banget. Enak dimakan saat hangat

lisa lestari mengatakan...

Bikin sendiri mbak...

lisa lestari mengatakan...

Wah, asyik jika ada di pasar.

lisa lestari mengatakan...

Coba mbak, enak banget

lisa lestari mengatakan...

Jajanan masa kecil yaaa

lisa lestari mengatakan...

Wah, jadi tahu nama lainnya lagi.

lisa lestari mengatakan...

Masak? Padahal enak lho.. Hehehe

lisa lestari mengatakan...

Enak Mbak, yuk dicoba. Siapa tahu dijual dekat rumah

Ria Bilqis mengatakan...

Belum pernah ketemu makanan ini saya mba, iya sepertinya mirip kue putu ya.

Maria Soraya mengatakan...

alm nenekku di garut biasa bikin awug tiap akhir pekan, bener ini agak susah nyari penjual awug apalagi di depok

Nabila mengatakan...

Mungkin kalo di Surabaya putu kali ya Mbak? Tapi kalo putu kecil-kecil isi gula merah.. dan harganya.. aww.. gak semahal awug.. hehe

Novia Syahidah mengatakan...

Baru tau kue awug hehe. Di daerah saya kayaknya gak ada nih.

lisa lestari mengatakan...

Iya mbak, mirip. Rasanya juga hampir sama

lisa lestari mengatakan...

Wah, enak bangeeet...

lisa lestari mengatakan...

Bahannya sama nih, awug dan putu. Mungkin karena jarang yang jual, jadi mahal

lisa lestari mengatakan...

Hihihi... Rasanya Enaakk mbak

Windah mengatakan...

Eh kok pas banget kemarin aku ngelewatin sebuah gerobak yang jual dongkal. Rasanya penasaran mau nyoba karena udah lama banget gak makan ini. Hihihi

Rina mengatakan...

Saya juga suka sama kue ini mba, kemarin waktu ke bandung sempat makan tapi sedikit karena makannya rame-rame. Dan saat di rumah pernah nyoba bikin tapi gagal.engga bisa mentul-mentul kayak aslinya..hihi...

Posting Komentar

 
Copyright © Dunia Lisa
Blogger Theme by BloggerThemes Sponsored by Busy Buzz Blogging