06 Juni 2018

Tips Sederhana Menulis Dongeng untuk Anak


"Ibu, ajarin nulis dongeng, dong!" pinta salah seorang anak di kelas. Saya yang sedang merekap nilai saat istirahat, melihat wajahnya. 


"Bener, nih?" selidik saya. 

"Iya, Bu. Pengen bisa nulis dongeng seperti yang suka ibu ceritakan kepada kami."

Wah, mendapat permintaan seperti itu, rasanya senang sekali. Di saat kurangnya minat anak-anak terhadap menulis, kok ada yang minta. Seperti ketiban rezeki besar. Hehehe.... 

Kalau zaman saya sekolah dulu, jangan ditanya tentang pelajaran menulis. Setiap bertemu dengan Bahasa Indonesia, pasti akan ketemu dengan sahabat karibnya, yaitu pelajaran mengarang. Bahkan di ujiankan juga loh. Tapi justru di situ saya senang, meskipun ada unsur pemaksaan menulis kepada anak, toh sebagai murid akhirnya bisa menulis juga kan. 

Sayangnya sekarang ini pelajaran mengarang ditiadakan. Hanya ada menceritakan deskripsi gambar. Itu pun hanya sampai kelas rendah. Di kelas tinggi sudah tidak lagi. Jadi, menulis cerita bagi anak itu seperti beban berat. Pasti akan muncul pertanyaan ketika anak diminta membuat cerita. "Berapa paragraf, Bu? Satu paragraf ada berapa kalimat? Jangan banyak-banyak ya, Bu." Dan kalimat diskon lainnya muncul dari anak-anak. 

Hmm... baiklah, berhubung ada yang bertanya saya akan menuliskan tips sederhana menulis dongeng buat anak-anak. Bisa nih dipraktikkan buat anak di rumah. 

1. Tentukan Tokoh
     Sebelum membuat dongeng, wajib nih untuk menentukan dulu tokohnya siapa saja. Bayangkan dalam anganmu kamu mau tokoh yang seperti apa. Bentuk fisiknya bagaimana, sifatnya, suaranya, bisa juga tentang pakaiannya. Lalu berikan nama yang pas untuk tokoh tersebut. Misalkan mau menuliskan tentang tokoh peri yang suka bernyanyi. Boleh lah diberi nama Peri Senandung sesuai sifatnya. 
     
2. Ciptakan Konflik
     Konflik dalam cerita itu ibarat masalah yang sedang dialami oleh tokohnya. Misalnya dalam cerita Frozen. Konfliknya adalah Elsa yang bisa membuat semua benda yang ada di dekatnya akan membeku seperti es.
     Nah, di dalam cerita dongeng itu, tokoh yang dibuat menginginkan sesuatu tapi susah untuk mendapatkannya. Dengan memasukkan konflik dalam cerita, tentu saja dongeng yang dibuat akan semakin seru. 
     
3. Tentukan Alur dan Setting Cerita
    Kalau konflik sudah ditentukan, buat jalan cerita. Apa yang akan terjadi dengan tokoh yang sudah dibuat saat menerima konflik, bagaimana tokoh tersebut menyelesaikan masalahnya, menemukan halangan, dan akhirnya tokoh dalam dongeng mendapatkan apa yang diinginkan. Jangan lupa, untuk menuliskan tempat kejadiannya di mana. 
   Tempat kejadian tidak harus nyata seperti dalam cerita manusia. Kita boleh kok membuat tempat kejadian di alam impian, di negeri permen misalnya atau negeri awan seperti khayalanmu. Pasti seru ya? 
     
4. Tuliskan Ceritamu
  Setelah menentukan tokoh, menciptakan konflik, dan membuat alur cerita, saatnya menceritakan  semuanya dalam kalimat. Tambahkan dialog dalam cerita, agar makin hidup. Usahakan antara narasi dan dialog seimbang ya, supaya tidak membosankan.
  Pilih sudut cerita satu saja. Apakah menggunakan tokoh dengan sudut cerita aku atau nama tokoh. Ingat kuncinya, jika menggunakan sudut cerita 'aku',  maka seolah-olah tokohnya bercerita langsung. Namun, bila memilih sudut cerita 'nama',  maka seolah-olah sedang menceritakan kisah orang lain. Mudah kan? 
     
5. Jaga Ide
     Nah, jika punya ide langsung ditulis. Bawalah alat tulis ke mana saja, agar saat ide muncul siap untuk dituliskan. 
     
6. Banyak Membaca
     Sebetulnya saat sedang membaca, tanpa disadari kita akan mengingat cara merangkai kata. Dengan banyak membaca berarti kosakata juga akan bertambah. Kita jadi mudah merangkai kalimat. So, banyaklah membaca dongeng-dongeng yang sudah ada. Siapa tahu setelah membaca akan bermunculan inspirasi menulis. 
     
 7. Berlatih
      Menulis dongeng adalah keterampilan, seperti keterampilan lainnya menulis dongeng juga harus dilatih terus menerus. Berlatihlah setiap hari, agar kemampuan menulis dongeng makin terasah. Kalau sudah menyelesaikan satu cerita, minta anak untuk membacakannya. Dengan begitu, ia akan bangga sekali karyanya diakui. 

Itulah tujuh tips sederhana menulis dongeng untuk anak-anak. Semoga bermanfaat!

24 komentar:

Leila Niwanda mengatakan...

Terima kasih tipsnya, Mba...kebetulan anak saya juga lagi suka belajar menulis

lisa lestari mengatakan...

Alhamdulillah semoga bermanfaat

Nia Tiara mengatakan...

Wah tipsnya ok, bisa dipratekin. Secara penulis cerita anak2 masih besar peluangnya.

lisa lestari mengatakan...

Betul sekali mbak

Ria Buchari mengatakan...

Wah keren nih tipsnya,,ter ter kasih ya mba Lisa

Dwi Arum mengatakan...

Jadi inget dulu pertama bikin cerita anak, sukses didikritik teteh. Ehehe... Tapi seneng jadi tahu dimana kesalahannya. Dan bener banget nih tips mba Lisa... TFS ya mba.

Ophi Ziadah mengatakan...

makasih tipsnya mbaa... harus dicatat niih kayaknya secara umumberlaku utk semua jenis tulisan fiksi yaa.

Dian Restu Agustina mengatakan...

Wow wajib disimpan nih tipsnya
...Secara masih kacau bikin dongengnya..

Makasih Mbak Lisa

denik mengatakan...

Wah, makasih tipsnya Mba. Pengen dicoba aaakhhh... hehehe

Novia Syahidah Rais mengatakan...

Hehe saya juga paling senang jika pelajaran mengarang karena selalu dapat nilai paling bagus.

April Hamsa mengatakan...

Sudah lama gak menulis cerita apalagi dongeng buat anak2, baca artikel ini jd pengen menulis lagi TFS :D

Dwi Ariyuni mengatakan...

ini tips yg sesuatu banget hehe.. apalagi yg bagaimana cara jaga ide harus tetap konsisten. soalny kadang klp uda ke konflik, g kelar2 malah jd beda lama2 inti cerita dongengnya😅
thank you ka uda sharing

lisa lestari mengatakan...

Sama sama mbak

lisa lestari mengatakan...

Sama sama mbak

lisa lestari mengatakan...

Betul mbak ophi.

lisa lestari mengatakan...

Sama sama mbak dian

lisa lestari mengatakan...

Ayo, dicoba mbak denik

lisa lestari mengatakan...

Hihihi.. Betul uni.

lisa lestari mengatakan...

Sama sama mbak. Ayo nulis lagi.

lisa lestari mengatakan...

Sama sama mbak

Novitalevi mengatakan...

Sudah hampir lupa dengan tips menulis , terimakasih sudah diingatkan .jarang ada ank2 sekrng yg terlihat minat dengan menulis y hiks

Iecha mengatakan...

Aih simpel. Tapi emang musti dilakukan step by step. Apalagi kan dongeng butuh imajinasi tingkat dewa hehehe

lisa lestari mengatakan...

Betul mbak.

lisa lestari mengatakan...

Betul mbak

Posting Komentar

 
Copyright © Dunia Lisa
Blogger Theme by BloggerThemes Sponsored by Busy Buzz Blogging