14 Oktober 2018


Masih inget nggak sih, waktu zaman sekolah dulu kita ini murid yang gimana di kelas?



Saya masih inget loh, dari masih menjadi murid di TK hingga SMU. Saat menjadi murid TK yang masih unyu-unyu, saya masuk dalam tipe murid bosanan. Apalagi kalau cuma nyanyi-nyanyi doang. Sudah dapat dipastikan besok saya bakal pindah jadi murid SD di sekolah bapak. Jadi, selama jadi murid TK saya hanya bertahan 3-4 hari sekolah dalam satu minggu. Murid yang nggak boleh ditiru kelakuannya.

Nah, pas masuk usia SD, saya juga bosenan. Apalagi kalau malam harinya saya sudah belajar dengan bapak. Pelajaran yang diberikan guru di depan kelas nyaris nggak menarik buat saya. Kantuk atau sifat jail saya muncul tiba-tiba. Saya akan izin ke kamar mandi lantas nggak balik ke kelas atau menjaili teman dengan coret-coret bukunya hingga adegan bikin teman nangis. Duh, hobi banget kalau pulang sekolah teman itu nangis karena selesai saya jahilin.

Sekolah di SMP, saya mulai serius. Sudah nggak pernah tuh jahil dan ngantuk di kelas meskipun bosan. Berusaha nggak mau dicap murid nggak bertanggungjawab. Hihihi.. walaupun saya pernah loh, disuruh putar lapangan basket tiga kali karena ketahuan menguap pas jam pelajaran agama. Saya hanya minta maaf dan melakukan apa yang diminta guru.

Masuk SMU, iseng saya agak kambuh. Seneng ngajak teman ngobrol ketika mengerjakan soal latihan. Hingga akhirnya teman akan ditegur karena pekerjaannya belum selesai. Sedangkan saya? Saya sudah selesai ngerjain soal, makanya bosan menunggu yang lainnya belum selesai. Alhasil jahil itu mendadak muncul. Sampai akhirnya wali kelas saya tahu cara ngakali keisengan saya. Setiap latihan soal saya akan mendapatkan soal lebih banyak dibandingkan teman-teman lainnya. Jadinya saya nggak punya waktu buat jahil ke teman.

Makanya ketika menjadi guru, setiap ada murid yang tidur di kelas, saya tidak akan membangunkannya. Saya biarkan dia tidur. Nggak tega banguninnya. Keinget dulu saya juga suka tidur di kelas. Sebelum pulang barulah saya ajak ngobrol alasan dia tertidur di kelas dan menjelaskan kembali materi yang dia tertinggal saat tertidur.

Nah, pas jadi guru SD, ini ni hasil pengamatan saya terhadap macam-macam murid di kelas. Apa saja tuh?


1. Anak Art
Ada yang dulu sekolahnya suka corat-coret kertas? Apa aja bisa jadi gambar yang bagus. Bahkan wajah sang guru yang sedang duduk di kursinya pun bisa jadi obyek gambarnya. Terkadang papan tulis juga jadi media coretnya.

Kalau saya ketemu anak model gini, seneng banget. Biasanya suka saya kasih kertas gambar buat coret-coret dia. Biar buku tulisnya nggak habis buat media gambarnya.

2. Suka Keluar Kelas
Nah, ini ni model anak yang sebetulnya agak malas belajar di kelas. Selalu punya alasan buat keluar kelas. Entah itu mau ijin ke kamar mandi uat BAK atau BAB.

Dalam sehari bisa lebih dari sekali dia bolak-balik ke kamar mandi.
Biasanya saya suka kasih rule di kelas untuk ijin keluar kelas. Dan rule ini sudah jadi kesepakatan bersama. Ijin kedua kalinya harus ada soal atau hal yang dia kerjakan dulu. Tentunya buat anak yang sudah kita tahu tipe keluar kelas mulu ya.



3. Anak Rajin
Anaknya rapi, nggak pernah absen berangkat sekolah, duduknya selalu di depan, tugas selalu dikerjakan, dan biasanya anak dengan tipe ini paling mudah diingat oleh guru. Iya nggak? Hehehehe...


4. Tukang Baca Komik
Pernah nggak ngalami, buku yang dimasukkan ke dalam tasnya adalah komik bukan buku pelajaran. Murid tipe ini seolah punya dunianya sendiri. Ada guru juga komiknya akan tetap dibaca. Tapi saya menjumpai murid tipe begini pas ngajar di swasta ya. Setelah ngajar di gunung, saya belum pernah ketemu yang begini.

5. Pedagang
Ingat Mail dalam film anak Upin dan Ipin? Betul banget, Mail ini yang ada di otaknya bagaimana bisa menghasilkan duit meskipun sedang ada di sekolah. Hahaha...

Ada kah murid macam Mail begini? Pasti ada. Dia rajin menawarkan barang dagangannya walau hanya sebuah gambar yang dia buat. Atau kerajianan tangan buatannya. Bisa juga makanan yang dia jual. Biarkan saja, asal tidak mengganggu kegiatan belajar di kelas. Itu tandanya tuh murid punya jiwa kewirausahaan.

6. Tukang Tidur
Hihihihi...ini saya banget pas jadi murid. Biasanya setiap ketemu murid tipe begini, alasan dia pasti tidurnya larut malam karena habis bermain dengan temannya dan tidak tidur di rumah. Dia tidur di majlis setelah kegiatan mengajinya. Itu pengakuan murid-murid saya yang sering ketiduran di kelas.

7. Musisi
Nomor tujuh termasuk tipe murid yang memiliki kecerdasan musik. Setiap materi yang saya ubah dalam lagu, dia paling semangat menyanyikannya. Atau dia akan menawarkan diri membantu mengubah materi saya menjadi lagu. Bisa juga dia akan sering terdengar bernyanyi dengan suara pelan.

8. Tipe Boss
Saya suka gemes nih kalau ada murid yang begini. Setiap ada tugas dia akan minta temannya untuk menulis atau mengerjakan tugasnya. Mirip bos gitu deh, nggak mau mengerjakan sendiri. Terkadang tas juga minta dibawain temannya.

Kalau ketemu yang begini, suka saya tegur. Dan saya juga selalu katakan kepada yang lain agar menolak jika dia bertindak seperti bossi. Pelan-pelan biasanya akan berubah sifat bossinya.


Nah, itu dia 8 macam murid di kelas versi saya. Setelah membacanya, kamu masuk yang mana nih ketika sekolah dulu? Hihihi...kalau saya sih, sudah saya ceritakan yaa. Ada deh di delapan macam di atas.

Tulisan ini diikutsertakan dalam program ODOP Estrilook Community.

#ODOPEstrilookCommunity
#SemangatNgeBlog
#EstrilookCommunity

0 komentar:

Posting Komentar

 
Copyright © Dunia Lisa
Blogger Theme by BloggerThemes Sponsored by Busy Buzz Blogging