Aturan Sosial yang Perlu Dikenalkan pada Si Kecil saat Bermain ke Rumah Temannya.


Pernah nggak kamu ngalami kayak gini?

Si kecil usianya sudah lima tahun, tak jarang, anak suka membawa teman-temannya ke rumah untuk bermain bersama. Atau kadang mereka yang sengaja nyamper ke rumah untuk membongkar mainan El yang lumayan berbeda dibandingkan teman-temannya. Terkadang, muncul beberapa kejadian yang membuat saya miris. Kok begini ya?

Kejadian apa, tuh? Misalnya begini nih: temannya El terkadang suka tiba-tiba masuk ke dalam rumah menuju dapur ngikuti El. Lha, saya kan kadang nggak pakai kerudung lengkap. Atau suatu waktu temannya El ini suka naik ke kasur juga, atau ikutan mencet-mencet laptop yang terbuka karena saya tinggal sebentar. Suka risi nggak sih, kalau begini?

Saya hanya menegurnya lembut, sambil mengingatkan kepada El untuk tidak melakukannya di rumah temannya. Namun, saya juga jadi mikir, apakah benar aturan social saat berkunjung ke rumah temannya ini sudah tidak diajarkan lagi oleh orangtua? Saya ingat dulu, bagaimana ibu dan bapak saya menekankan sekali nggak boleh ini, nggak boleh begitu ketika bertamu atau bermain ke rumah orang lain. Sampai sekarang, saya masih mengingatnya.

Aturan social saat bermain ke rumah teman mungkin memang tidak pernah tertulis, sehingga anak-anak pun tidak mengetahuinya. Kita nggak mau ya, tiba-tiba ditegur oleh yang punya rumah gara-gara anak kurang sopan saat bermain di rumahnya. Atau justru lebih sadis lagi, disindir ketika para ibu sedang berbelanja di warung/tukang sayur. Nggk mau kan, kejadian kayak gitu?

Aturan social saat bermain ke rumah teman sebaiknya memang harus dikenalkan kepada anak sejak kecil. Agar mereka juga memahami yang boleh dan tidak boleh dilakukan. Lantas, aturan social seperti apa yang perlu diajarkan kepada anak saat bermain ke rumah teman?

1.  Mengetuk Pintu saat Bertamu

Ini adalah hal paling pertama yang harus dikenalkan anak sebelum bermain ke rumah temannnya. Ajarkan kepadanya untuk mengetuk pintu terlebih dahulu saat bermain. Katakan pula jika temannya tidak segera membukakan pintu, agar segera pulang kembali ke rumah. Tidak perlu berteriak kepada temannya untuk membukakan pintu untuknya.

2.   Melepaskan Sandal atau Sepatu (Tepatnya alas kaki ya)

Hihi ini pernah dan sering sekali kejadian di tempat saya. Teman-temannya si adik suka sekali main ke rumah dan masuk tanpa melepas alas kakinya. Jadi, saat saya baru selesai ngepel, itu lantai kotor kembali. Kalau pas ketahuan oleh saya, saya akan mengatakan pada mereka agar melepas alas kakinya. Seringnya tidak ketahuan pas masuknya. Tahu-tahu dah ada di dalam dengan alas kaki ikut masuk ke rumah.

Aturan kedua ini mau nggak mau harus diberikan pada si kesil. Katakana padanya, dengan melepas alas kaki saat bertamu, ini akan membuat lantai rumah temannya tetap bersih. Meskipun temannya mengizinkan alas kakinya dipakai, tetap tekankan pada anak agar tetap melepas alas kakinya. Selain untuk menjaga kebersihan, tentu saja ini bagian dari sopan santun.

3.   Tidak Masuk ke Dalam Kamar Orang Dewasa

Ini hal yang paling utama dan penting banget. Jangan sampai anak kita dianggap tidak diajarkan sopan santun hanya karena mereka masuk ke dalam kamar orang dewasa.

4.   Tidak Bermain Lompat-lompatan di Atas Furniture

Anak kecil pasti suka banget ya, jika mereka ketemu dengan sofa yang empuk. Langsung deh mereka akan mengeksplorenya dengan bermain lompat-lompatan layaknya ada di atas trampoline. Ini jangan sampai terjadi, ya. Katakan pada si kecil agar tidak melakukan ini saat mereka bermain ke rumah temannya. Berikan alasan bahwa bermain lompat-lompatan itu tempatnya bukan di sofa, melainkan ada tempatnya, yaitu di trampoline.

5.   Meminta Izin Mengambil Makanan Jika Dihidangkan

Terkadang, saat dihidangkan makanan anak-anak pasti akan langsung mengambilnya. Iya kan? Namanya anak-anak, ya. Namun, jangan sampai ini dibiasakan. Katakan pada si kecil untuk meminta izin terlebih dahulu saat akan mengambil makanan ketika dihidangkan.

Kita bisa mencontohkan di rumah saat makanan terhidang. Katakan pada si kecil untuk meminta izin sebelum menyantapnya. Ini bisa menjadi kebiasaan yang baik saat dia bertamu ke rumah temannya. Namun, kita juga perlu mengingatkan pada anak-anak setiap dia bermain.

Dan katakan pula untuk membiasakan mengambil makanan yang terdekat darinya.

Baca juga Cara Mudah Agar Balita Cinta Buku

6.   Membantu Bersih-bersih Sebelum Pulang

Poin terakhir, ini termasuk penting banget. Jangan sampai anak-anak sudah membuat rumah temannya berantakan dengan segala mainan yang dikeluarkan dan pulang ebgitu saja tanpa merapikannya kembali. Maka, ajarkan pula kepada si kecil untuk merapikan kembali mainan apabila selesai memainkannya di rumah temannya. Setidaknya anak tidak membuat rumah orang lain begitu berantakan. Selain merapikan mainannya kembali, katakan pada si kecil untuk membantu temannya mencuci gelas atau piring yang sudah mereka gunakan saat bermain.

Baca juga Cara Mengatasi Anak Alergi Terhadap PR

Nah, itu beberapa aturan social yang perlu dikenalkan kepada si kecil saat bermain ke rumah temannya, agar si kecil tahu adab ketika bertamu. Mengajarkan aturan social kepada anak saat bermain ke rumah teman membutuhkan waktu berulang-ulang. Tidak cukup hanya sekali saja. Namun, contoh dari orangtua akan menjadi pelajaran yang bermakna bagi anak. Karena orangtua adalah role model yang nyata bagi anak-anak. 

Share:

2 komentar

  1. Nah bener banget nih mbak
    Mesti diajarkan dr kecil, apa yg boleh saat bertamu dan apa saja yg nggak boleh. Di kelas 2 SD ada materi tentang adab bertamu sih, tp seenggaknya ortu harus mengajarkan sejak dini, selain itu mesti memberikan contoh juga

    ReplyDelete
  2. Kadang anak kecil memang belum tahu apa apa namun tidak ada salahnya jika diberi edukasi sejak dini agar ketika main ke rumah teman tidak membuat berantakan

    ReplyDelete