5 Tips Mengatasi Perilaku Remaja Agar Tidak Konsumtif

Hasil gambar untuk gambar remaja belanja
cnnindonesia.com

 “Paket!” seru pengantar paket suatu sore.
Si bungsu El paling semangat untuk mengambil paket dari mas pengantar. Padahal itu paket biasanya bukan milik dia.
Si Mbak nomor dua pasti akan membaca paket tersebut ditujukan kepada siapa.
“Kakak belanja mulu ya, Ma,” ucap Mbak Hawa.
Kebetulan si kakak masih belum pulang sekolah. Saya juga mikir, iya ya, kok si kakak belanja online lagi. Kemarin baru saja dia dapat kiriman paket, sekarang kok dapat lagi. Duh, sulungku sepertinya berubah jadi konsumtif nih! Saya nggak boleh tinggal diam, khawatir perilaku ini akan terbawa hingga dewasa.

Ada yang pernah ngalami?

Di era yang serba digital sekarang ini, konsumen dimanjakan dengan berbagai kemudahan dalam berbelanja. Barang yang diinginkan akan ada dalam satu genggaman, tanpa perlu mendatangi toko untuk mendapatkannya.

Ya, betul banget, akses belanja secara online bagi remaja sekarang ini makin dipermudah. Mau beli apa yang diinginkan tinggal belanja lewat gadget mereka. Apalagi jika para remaja dibekali uang saku yang berlebih, remaja pun bisa menjadi lebih boros. 

Sebetulnya saya pribadi tidak pernah memberikan uang saku berlebih. Namun, pas saya tanya dia menjawab kalau di sekolah si kk nggak jajan. Uang sakunya utuh, hanya berkurang buat dimasukkan dalam kropyak setiap harinya. Sisanya dia kumpulkan. Benar sih, dia nggak jajan, karena setiap hari dia rajin membawa bekal ke sekolah. Tapi ... kalau uang sakunya dia belikan sesuatu barang yang menurut saya kurang dibutuhkan, ini sudah mendekati perilaku konsumtif.

Lalu, apa yang harus dilakukan agar perilaku ini tidak menjadi sebuah kebiasaan?

1. Saya Akan Mengajak Kakak Ngobrol Santai Menanyakan Manfaat Barang yang Dibeli
Ini adalah langkah pertama yang saya ambil. Mengajaknya ngobrol santai sambil bercanda, agar si kakak nyaman untuk menjawabnya. Kalau saya sudah pasang tampang syerem, dijamin deh kakak bakal nggak mau jawab. Alih-alih cerita, yang ada dia malah kabur.

Akan saya tanya manfaat apa yang didapat dari barang yang telah dibelinya. Apakah barang tersebut begitu dibutuhkan atau hanya sekadar mengikuti trend seperti teman-temannya yang sudah membelinya di awal. Jika kakak hanya mengikuti trend seperti teman-temannya, maka saya akan memberinya saran untuk tidak memebelinya lagi.

2. Mengajarkan Menentukan Skala Prioritas
Usia kakak bukan lagi anak SD, dia sudah SMA kelas XI dan sudah bisa saya ajak untuk bicara secara realistis. Saya akan mengajaknya membuat skala prioritas tentang barang yang benar-benar dibutuhkan. Belajar membedakan antara keinginan dan kebutuhan.

Jika keinginan dan kebutuhan bertabrakan, maka saya akan minta dia untuk menentukan skala prioritas, mana barang yang memang dibuthkan mendesak saat ini. Jika tidak dibeli apakah ada efeknya. Di sini kakak akan berpikir dan belajar menentukan barang yang betul-betul dibutuhkan, bukan diinginkan.

3. Menjelaskan Kepada Kakak Sumber Keuangan Keluarga
Saya selalu terbuka kepada kakak masalah satu ini, bahwa sumber keuangan berasal dari mana. Memang saya juga bekerja membantu Ayah, tapi kebutuhan keluarga yang harus dipenuhi oleh Ayah dan Ibunya itu ada banyak. Saya akan mengatakan juga berapa besar pemasukan dan pengeluaran setiap bulannya. Tidak perlu menjelaskan seara detail apa saja kebutuhan keluarga yang harus dipenuhi, cukup si kakak paham tentang kebutuhan pokok keluarganya yang harus dipenuhi.

4. Menjelaskan Bahwa untuk Mendapatkan Uang Perlu Usaha
Alhamdulillah, untuk satu ini si kakak paham banget. Bahkan ketika saya pernah menghukumnya dengan menyetop uang jajannya selama satu minggu karena sebuah kesalahan yang pernah dibuatnya, kakak berinisiatif membuat kerajinan dan menjualnya kepada teman-temannya agar dia tetap bisa jajan. Ketika libur panjang pun dia juga mau membantu ayahnya bekerja agar mendapatkan uang lebih.

Ada perlunya nih, jika kita mengajak remaja untuk bekerja atau berusaha dulu untuk mendapatkan uang. Agar anak mengerti bahwa untuk memndapatkan uang perlu bekerja, bukan hanya minta kepada orangtuanya. Bisa meminta anak mengerjakan pekerjaan di luar tugas wajibnya membantu kita di rumah.

5. Menjelaskan Pentingnya Menabung
Menabung sudah terbukti memiliki banyak manfaat. Uang hasil menabung bisa digunakan untuk hal yang menyenangkan, misalnya membeli novel kesukaan dia, atau membeli gadget yang dia inginkan.

Ketika anak ingin membeli sesuatu yang diinginkan dan uangnya belum cukup, katakan padanya agar menabung terlebih dahulu. Tentunya menyisihkan dari uang sakunya sendiri ya, bukan minta uang lebih untuk ditabung.

Menghadapi anak usia remaja memang gampang-gampang susah. Mereka nggak mau lagi dianggap sebagai anak-anak, mereka menganggap dirinya sudah dewasa padahal pemikirannya belum matang. Untuk itulah sebagai orangtua kita perlu berbicara secara dewasa kepada mereka tanpa marah-marah atau membentak.

Demikian tips untuk mengatasi perilaku remaja yang konsumtif. Bagaimana dengan pengalaman orangtua lainnya yang memiliki anak remaja?

Tulisan ini diikutsertakan dalam program ODOP bersama Estrilook Community

#ODOP
#EstrilookCommunity
#Day8

Share:

20 komentar

  1. Sampai sekarang ketagihan belanja online duh

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah si kakak sulung enggak terlalu konsumtif mb, mungkin karena sejak kecil saya biasakan hidup hemat dan seadanya, ya.

    ReplyDelete
  3. Betul mendapatkan uang itu perlu usaha, hihi. Kakak saya sangat konsumtif namun semenjak menikah dia lebih suka nabung, mungkin sadar bahwa kita perlu menahan hawa nafsu, makasih sharingnya bun.

    ReplyDelete
  4. Harus dibiasakan agar jika ingin sesuatu harus dengan usaha sendiri. Misalnya dengan cara menabung dulu.

    ReplyDelete
  5. Masalah serupa sedang terjadi pada ponakan-ponakanku, Mbak. Emang mereka udah SMA dan kuliah. Udah kenal skincare Korea dan sebagainya. Otomatis godaan itu memang sangat besar. Kebiasaan kayak gini memang harus segera dicarikan solusinya, karena kalau enggak ya kurang baik untuk ke depannya. Bukan apa-apa, agar anak mengerti realita hidup juga ya, Mbak.

    ReplyDelete
  6. Belanja sesuai kebutuhan mengajarkan kita ga lapar mata untuk membeli semua yang terlihat bagus untuk dibeli

    ReplyDelete
  7. Wah mba Lisa ternyata sulungnya sudah remaja 😊. Musti belajar banyak ini dari mba Lisa. Tapi anak lelaki aku juga jajan mainan melulu. Thanks tipsnya. Beberapa sudah mulai bisa dilaksanakan 😉

    ReplyDelete
  8. kalau belanja online anak-anakku nggak, karena belum pada ngerti. Tapi kadang jajan mainan yang kurang dibutuhkan menurut saya

    ReplyDelete
  9. Shopping itu memang salah satu surga dunia ya mbaaak. Hahaha. Tp mmg perlu diwaspadai nih kalo remaja udah suka belanja. Bener mbak bilang, ntar dia bisa jadi konsumtif. Aku juga menerapkan hal yg sm kpd Aira. Trus aku juga sering ajak dia mengunjungi panti asuhan utk mengasah rasa simpati dan empatinya.

    ReplyDelete
  10. Sepertinya kita perlu pengendalian diri agar kita tidak tergoda prilaku konsumtif. :)

    ReplyDelete
  11. anak remaja memag harus diajak bicara dari hati ke hati. biar pas. aku juga pernah mengalami. Apalagi sekarang, kecuali beli buku, yang lain stop dulu.

    ReplyDelete
  12. Betul mb mumpung belum terlanjur konsumtif, kudu dibicarakan baik-baik. Setuju deh tips untuk agar anak kita paham dan menjadi lebih ngerti. Thx infonya ys mb Lisa...

    ReplyDelete
  13. Umur berapa ananda mba? Kok sudah pinter belanja onlen sendiri? Hehehe.. semoga ke depan ajaran mamanya bisa nancep ya...

    ReplyDelete
  14. Betul Mba literasi finansial sedari kecil itu perlu ya. Makasih sharingnya Mba

    ReplyDelete
  15. Tipsnya mantep ini mbak. Anak saya jelang 12 tahun dan suka nanya2 online shop juga :) blm sampai belanja sendiri sih. Jadi ngajarin nabung dan skala prioritas udah saya mulai juga

    ReplyDelete
  16. Belanja online memang semudah itu jadi anak & remaja harus dpt wejangan kusus hehee

    ReplyDelete